1328. HUKUM LIBUR SEKOLAH DI HARI AHAD

  • Whatsapp

PERTANYAAN :
Faiz Al Dablegi
assalamu alaikum…minta di sundulke tentang libur sekolah di hari ahad.di tunggu ?????????????????????
JAWABAN :
>> Mbah Jenggot II
Hasil Bahts Masail PWNU Jatim 1981 di PP. Asembagus Situbondo
Pertanyaan:
Dewasa ini banyak Madaris Diniyah Islamiyah yang hari liburnya hari ahad bukan hari jum’at.Apakah ini tidak termasuk dalam maqolah: مَنْ تَشَبَّهَ بِقَوْمٍ فَهُوَ مِنْهُمْ sehingga hukumnya haram?Dan apabila tidak termasuk dalam maqolah tersebut, sampai dimanakah batas-batas tasyabbuh yang haram itu?
Jawaban:
Jika bertujuan untuk syi’ar kafir maka haram dan apabila tidak ada tujuan sama sekali maka hukumnya makruh.
Dasar Pengambilan Hukum:
1. Ahkamu al-Fuqaha, masalah no. 33
فَالْحَاصِلُ أَنَّهُ إِنْ فَعَلَ ذَلِكَ بِقَصْدِ التَّشَبُّهِ بِهِمْ فِي شِعَارِ الْكُفْرِ كَفَرَ قَطْعاً أَوْ فِي شِعَارِ الْعِيْدِ مَعَ قَطْعِ النَّظَرِ عَنِ الْكُفْرِ لَمْ يَكْفُرْ، وَلَكِنَّهُ يَأْثَمُ وَإِنْ لَمْ يَقْصِدِ التَّشَبُّهَ بِهِمْ أَصْلاً وَرَأْساً فَلاَ شَيْءَ عَلَيْهِ
“Ketika berpakaian (tingkah laku) menyerupai orang kafir, untuk syi’ar kekafirannya maka ia kafir dengan pasti ….s/d … seandainya tidak bertujuan menyerupai mereka sama sekali tidak apa-apa baginya tetapi itu makruh”.
2. Ahkamu al-Fuqaha, juz II, Hlm. 239
مَا هُوَ التَّشَبُّهُ فِي قَوْلِهِ e مَنْ تَشَبَّهَ بِقَوْمٍ فَهُوَ مِنْهُمْ فِي هَذَا الزَّمَانِ وَمَا حُكْمُ التَّشَبُّهِ وَهُوَ التَّلَبُّسُ بِمَا يَخْتَصُّ بِقَوْمٍ سَوَاءٌ كَانَ حَسَنًا أَوْ قَبِيْحًا كَالتَّحَلِّى بِوَسَامِ الصَّلِيْبِ وَكَلَبْسِ لِبَاسٍ يُشْعِرُ النَّاسَ بِأَنَّهُ غَيْرُ لِبَاسِ الْمُسْلِمِيْنَ وَكَإِغْلاَقِ الدُّكَّانِ يَوْمَ اْلأَحَدِ وَأَمْثَالِ ذَلِكَ مِمَّا يَطُوْلُ ذِكْرُهُ. وَأَمَّا حُكْمُ التَّشَبُّهِ فَقَدْ قَرَّرَهُ الْمُؤْتَمَرُ الثَّانِي (راجع مسألة ٣٣). وَزِيَادَةٌ عَلَى ذَلِكَ مَا فِي الْجُزءِ الْعَاشِرِ مِنْ فَتْحِ الْبَارِى ص.۲٧٣ وَنَصُّهُ: قَالَ الشَّيْخُ أَبُوْ مُحَمَّدٍ بْنُ أَبِي حَمْزَةَ نَفَعَ اللهُ مَا مُلَخَّصُهُ ظَاهِرًا لِلَفْظِ الزَّجْرِ عَنِ التَّشَبُّهِ فِي كُلِّ شَيْئٍ، كَذَا عُرِفَ مِنَ اْلأَدِلَّةِ اْلأُخْرَى أَنَّ الْمُرَادَ التَّشَبُّهُ فِي الزِّيِّ وَبَعْضِ الصِّفَاتِ وَنَحْوِهَا لاَ التَّشَبُّهُ فِي أُمُوْرِ الْخَيْرِ.
“Apa pengertian tasabbuh (menyerupai) pada sabda Nabi saw: “Barang siapa yang menyerupai kaum, maka dia dari golongannya” di zaman sekarang, dan bagaimanakah hukum menyerupai seperti menggunakan sesuatu yang menjadi ciri khas sebuah kaum yang baik maupun yang buruk, seperti menggunakan hiasan salib, atau menggunakan pakaian yang menjadi simbol non muslim, atau menutup toko pada hari ahad, dan seterusnya. Adapun hukum menyerupai (non muslim) telah diputuskan dalam Muktamar ke 2, dan sebagaimana yang ada pada fathul barri, Juz X, Hlm. 273. “Syekh Abu Muhammad bin Abi Hamzah berkata menurut dhoirnya lafadz adalah melarang menyerupai pada setiap sesuatu (dari kafir) begitu juga dalil-dalil lain mengatakan. Maksudnya menyerupai (orang-orang kafir yang dihukumi haram) adalah menyerupai dalam pakaian, hiasan, sifat-sifatnya dan sesamanya bukan menyerupai dalam urusan kebaikan”.
Link Diskusi >>

Pos terkait