1688. HUKUM TELUR HEWAN NAJISKAH ?

  • Whatsapp

PERTANYAAN :

Assalamualaikum, maaf dimohon jawabannya karena saya bingung telor najis tidak sih ? apa kalau mau dimasak harus dicuci dulu? terima kasih. [Fahmi Khaqq].
JAWABAN :
Wa’alaikumussalam. Telur suci tidak najis. Lihat Al majmu’ Imam Nawawi :
(فرع) البيض من مأكول اللحم طاهر بالاجماع ومن غيره فيه وجهان كمنيه الاصح الطهارة
(Cabang) Telur dari binatang yang dimakan dagingnya adalah suci secara ijmak. Adapun telur yang keluar dari binatang yang tidak dimakan dagingnya ada dua pendapat sebagaimana khilaf dalam maninya, yang paling shahih adalah suci.
Dalam Fatwa As syamil…juga dikatakan :
في الفتاوى المنقولة عن صاحب الشامل ان الولد إذا خرج من الجوف طاهر لا يحتاج إلى غسله باجماع المسلمين قال ويجب ان يكون البيض كذلك فلا يجب غسل ظاهره والنجاسة الباطنة لا حكم لها ولهذا اللبن يخرج بين فرث ودم وهو طاهر
Menurut Fatwa pengarang kitab Asy Syamil bahwa seorang anak jika keluar dari lubang maka ia suci tidak wajib dibasuh menurut ijmak kaum muslimin. Ia mengatakan :Telur juga wajib dikiaskan dengannya maka ia tidak wajib dibasuh dlahirnya. Najisnya telur adalah secara batin sehingga tidak bisa dijadikan sebagai hokum. Untuk itulah susu yang keluar di antara tahi dan darah merupakan hal yang suci dan halal.
– kitab Fat-hul Mu’in (Hamisy I’anah 1/86) :
ولا يجب غسل ذكر المجامع والبيض والولد
WALAA YAJIBU GHASLU DZAKARIL MUJAAMI’I WAL BAIDHI WAL WALADI.
( dan tidak wajib mencuci….. telur………)
– Hasyiyah Fat-hul Jawaad halaman 61 :
قوله وغاسل البيض   أي ما رأوه هدى
ta’bir di atasnya sbb :
أي ما رأوا فيه فضلا وورعا بل هو بدعة
QAULUHUU WA GHAASILUL BAIDHI,  AI MAA RA`AUHUU HUDAN, AI MAA RA`AU FIIHI FADHLAN WAWARA’AN BAL HUWA BID’ATUN
Kesimpulan : Mencuci telur tidak wajib dan tidak ada petunjuk (dari Ulama), kecuali memang jelas-jelas telur tersebut terkena kotoran ayamnya.
Telur suci, yang mutanajis cangkang telurnya ketika keluarnya dalam keadaan basah yang menajiskan. Tidak wajib mencuci telur (cangkang telur) ketika keluarnya telur tersebut tidak basah yang menajiskan, tapi jika dalam keadaan basah maka wajib mencucinya. [ al bajuri 1/101 ].
Maksudnya keluarnya telur disertai ada sesuatu yang basah yang najis. Berikut ta’birnya :
ولا يجب غسل البيضة والولد إذا خرجا من الفرج إن لم يكن معهما رطوبة نجسة
WA LAA YAJIBU GHASLUL BAIDHATI WAL WALADI IDZAA KHARAJAA MINAL FARJI IN LAM YAKUN MA’AHUMAA RUTHUUBATUN NAJISATUN.
Wallohu a’lam. [واجه باروو, Abdullah Afif,  Awan As-Safaritiyy Asy-syaikheriyy].
Link Asal :

www.fb.com/groups/piss.ktb/330029700353178/

Pos terkait