Hukum Sedekah Untuk Orang Yang Sudah Meninggal

  • Whatsapp
Hukum Sedekah Untuk Orang Yang Sudah Meninggal

Pertanyaan: Bagaimana Hukum Sedekah Untuk Orang Yang Sudah Meninggal?

Assalamu alaikum Wr. Wb.

Bacaan Lainnya

Bagaimana hukum nya tahlil menggunakan harta mayat, tanpa minta keridhoan dari mayatnya? mohon pencerahannya.

Jawaban atas pertanyaan Hukum Sedekah Untuk Orang Yang Sudah Meninggal

Wa’alaikum salam Wr. Wb.

Orang yang sudah meninggal, ia sudah tidak lagi memiliki harta, sebagaimana ketika ia masih hidup. ketika seseorang telah meninggal, maka harta yang ditinggalkan oleh si mayit, adalah menjadi milik ahli waris.

jadi, ketika harta yang ditinggalkan tersebut akan di tasarufkan kepada sesuatu seperti membuat acara sodaqohan, dsb.

tentu yang berhak menentukan iya atau tidaknya adalah ahli waris, bukan si mayit itu.  

Dari Abu Hurairah RA.

ان رجلا قال للنبى، ان ابى مات وترك مالا ولم يوصى فهل يكفر عنه ان اتصدق عنه؟ قال النبى نعم.

Artinya: Seorang laki-laki bertanya kepada Nabi SAW, bapak saya telah meninggal, dia meninggalkan harta dan tidak meninggalkan wasiat, apakah dapat menebus dosanya jika aku bersedhaqah sebagai gantinya? Nabi SAW menjawab, ya, bisa. (HR. Ahmad dan Muslim)

Dari Abdullah bin Abbas RA.

ان سعد بن عبادة رضي الله عنه توقيت امه وهو غائب عنها، فقال يارسول الله ان امى توفيت وانا غائب عنها، اينفعها شيئ ان تصدقت به عنها قال، نعم، قال فإنى اشهدك ان خائطى المخراف صدقة عليها.

Artinya: Sesungguhnya ibu dari Sa’ad bin Ubadah RA. meninggal dunia, sedangkan Sa’ad pada saat itu tidak berada di sampingnya, kemudian Sa’ad mengatakan wahai Rasulullah, sesungguhnya ibuku telah meninggal, sedangkan aku pada saat itu tidak berada di sampingnya, apakah bermanfaat, jika aku menyedekahkan sesuatu untuknya, Nabi SAW. menjawab, ya, bermanfa’at, kemudian Sa’ad mengatakan pada beliau SAW, kalau begitu aku bersaksi padamu bahwa kebun yang siap buah ini aku shadaqahkan untuknya. (HR. Bukhari) 

قَوْلُهُ : ( إِنَّ أَبِي مَاتَ وَتَرَكَ مَالًا وَلَمْ يُوصِ فَهَلْ يُكَفِّرُ عَنْهُ أَنْ أَتَصَدَّقَ عَنْهُ ؟ قَالَ : نَعَمْ ) وَفِي رِوَايَةٍ ( إِنَّ أُمِّي

افْتُلِتَتْ نَفْسُهَا ، وَإِنِّي أَظُنُّهَا لَوْ تَكَلَّمَتْ تَصَدَّقَتْ ، فَلِيَ أَجْرٌ أَنْ أَتَصَدَّقَ عَنْهَا ؟ قَالَ : نَعَمْ )

“Bapak saya telah meninggal, dia meninggalkan harta dan tidak meninggalkan wasiat, apakah dapat menebus dosanya jika aku bersedhaqah sebagai gantinya? Nabi SAW. menjawab, ya, bisa”, dalam riwayat yang lain: “sesungguhnya ibuku telah meninggal, sedangkan aku pada saat itu tidak berada di sampingnya, apakah bermanfa’at, jika aku menyedekahkan sesuatu untuknya, Nabi SAW menjawab, ya, bermanfa’at, “penjelasan Imam Nawawi dalam Syarah Muslim

وَفِي هَذَا الْحَدِيثِ جَوَازُ الصَّدَقَةِ عَنْالْمَيِّتِ وَاسْتِحْبَابُهَا ، وَأَنَّ ثَوَابَهَا يَصِلُهُ وَيَنْفَعُهُ ، وَيَنْفَعُ الْمُتَصَدِّقَ أَيْضًا ، وَهَذَا كُلُّهُ أَجْمَعَ عَلَيْهِ الْمُسْلِمُونَوَهَذِهِ الْأَحَادِيثُ مُخَصِّصَةٌ لِعُمُومِ قَوْلِهِ تَعَالَى : وَأَنْ لَيْسَ لِلْإِنْسَانِ إِلَّا مَا سَعَى وَأَجْمَعَ الْمُسْلِمُونَ عَلَى أَنَّهُ لَا يَجِبُ عَلَى الْوَارِثِ التَّصَدُّقُ عَنْ مَيِّتِهِ صَدَقَةَ التَّطَوُّعِ ، بَلْ هِيَ مُسْتَحَبَّةٌ . وَأَمَّا الْحُقُوقُ الْمَالِيَّةُ الثَّابِتَةُ عَلَى الْمَيِّتِ فَإِنْ كَانَ لَهُ تَرِكَةٌ وَجَبَ قَضَاؤُهَا مِنْهَا ، سَوَاءٌ أَوْصَى بِهَا الْمَيِّتُ أَمْ لَا ، وَيَكُونُ ذَلِكَ مِنْ رَأْسِ الْمَالِ ، سَوَاءٌ دُيُونُ اللَّهِ تَعَالَى كَالزَّكَاةِ وَالْحَجِّ وَالنَّذْرِ وَالْكَفَّارَةِ وَبَدَلِ الصَّوْمِ وَنَحْوِ ذَلِكَ ، وَدَيْنِ الْآدَمِيِّ ، فَإِنْ لَمْ يَكُنْ لِلْمَيِّتِ تَرِكَةٌ لَمْ يَلْزَمِ الْوَارِثَ قَضَاءُ دَيْنِهِ ، لَكِنْ يُسْتَحَبُّ لَهُ وَلِغَيْرِهِ قَضَاؤُهُ .

Dalam hadis ini terdapat boleh dan sunnahnya bersedekah atas nama mayit, dan bahwa pahalanya bermanfaat dan sampai kepada mayyit, juga bermanfaat bagi yang bersedekah juga. Ini semua telah menjadi ijma’/ kesepakatannya muslimun dan hadis ini juga menjadi pentakhsis dari keumuman firman Allah “Dan bahwasannya seorang manusia tiada memperoleh selain apa yang telah diusahakannya.” (Qs. An-Najm: 39).

Muslimun telah ijma’ bahwa sesunggunya hukumnya tidak wajib bagi ahli waris untuk bersedekah atas nama mayyit dengan sedekah tatowu’, tetapi hukum sedekah tersebut adalah mustahab. Adapun hak-hak maliyah bagi mayit yang masih belum di tunaikan, jika mayit mempunyai harta tinggalan maka wajib membayarkannya, baik mayit berwasiyat maupun tidak dan itu di ambil dari ro’sul maal / harta tingalan mayit, sama saja itu hutang-hutang kepada Allah misalnya zakat, haji, nadzar, kifarat, penggantian puasa dan semisalnya ataupun hutang-hutang kepada anak Adam.

Jika mayyit tidak ada harta tinggalan maka ahli waris tidak wajib membayarkan hutangnya mayit tetapi disunnahkan baginya serta yang lainnya untuk membayarkan hutang tersebut.

.شرح النووي على مسلم

Boleh bila semua ahli waritsnya setuju dan tidak ada yang mahjur alaih/terhalang untuk membelanjakan hartanya seperti ahli warisnya masih ada yang belum baligh:

حاشية الشيخ إبراهيم الباجوري الجزء 1 صحـ : 369 مكتبة دار الكتب الإسلامية (مَسْأَلَةٌ كَثِيْرَةُ الْوُقُوْعِ) وَهِيَ أَنَّهُ مَتَى كَانَ فِي الْوَرَثَةِ مَحْجُوْرٌ عَلَيْهِ بِأَنْ كَانَ فِيْهِمْ قَاصِرٌ أَوْ شَفِيْهٌ حَرُمَ التَّصَرُّفُ فِيْ شَيْءٍ مِنَ التِّرْكَةِ كَنَحْوِ السَّبْحِ وَالْجَمْعِ وَغَيْرِ ذَلِكَ إِلاَّ إِنْ أَوْصَى بِهِ وَعِنْدَ الْمَالِكِيَّةِ تُعْتَبَرُ الْعَادَةُ فَمَا جَارَتْ بِهِ كَانَ بِمَنْزْلَةِ الْمُوْصَى بِهِ اهـ

Tambahan ta’bir

: الفتاوى الكبرى لابن حجر ٢/٧ :

بقوله : جميع ما يفعل مما ذكر في السؤال من البدع المذمومة لكن لا حرمة فيه إلا إن فعل شيئ منه لنحو نائحة أو رثاء و من قصد بفعل شيئ منه وقع في سنة الجهال و حوضهم في عرضه بسبب الترك يرجى أن يكتب له ثواب ذلك آخذا من أمره صلي الله عليه وسلم من أحدث في الصلاة بوضع يده علي أنفه. و عللوا بصون عرضه عن حوض الناس فيه لو انصرف علي غير هذه الكيفية و لا يجوز أن يفعل شيئ من ذلك من التركة حيث كان فيها محجور عليه مطلقا أو كانوا كلهم رشداء لكن لم يرض بعضهم

ويحرم ذلك حيث كان في الورثة محجور عليه أو بدون رضا بعض الورثة ومتى كانت الورثة رشداء ورضي بها جميعهم أو ليست من التركة فتكره تلك التهيئة مع أن كراهته لا تزيل ثواب تلك الصدقة اذا قصد بها صون العرض عن الناس. الفيوضات الربانية : ص : ٦٧  

Wallohu a’lam. Semoga bermanfaat.

[Mujawib: Ghufron Bkl]

Sumber Baca Disini
Silahkan baca juga tentang hukum dalam artikel terkait.

Editor: Syaefudin

peluang-usaha-depot-air-minum-2

Pos terkait