Kisah Habib Abdullah bin Abdul Qadir Bilfaqih Malang Bertemu Nabi Khidir

  • Whatsapp
Kisah Habib Abdullah bin Abdul Qadir Bilfaqih Malang Bertemu Nabi Khidir

Kisah Habib Abdullah bin Abdul Qadir Bilfaqih Malang Bertemu Nabi Khidir

As-Sayyid al-Walid Habibana Hasan bin Ja’far Assegaf dan beliau sendiri yang mengalaminya.

Bacaan Lainnya

Suatu ketika, semasa Habib Hasan di Pesantren Darul Hadist Malang, beliau dipanggil oleh gurunya untuk membuat teh 2 gelas. Lalu Habib Hasan bingung berfikir dalam hati beliau, kan ga ada tamu kok minta bikin 2 gelas teh. Tapi karena printah guru besar, beliau turuti.

Singkat cerita, jadilah teh itu dibawa ke hadapan guru beliau Habib Abdullah bin Abdul Qadir Bil Faqih. Lalu Habib Hasan berfikir, kalau teh itu untuk beliau berdua. Ternyata Habib Hasan disuruh keluar.

“Ya Hasan, ente boleh keluar,” kata Habib Abdullah Bil Faqih.

Lalu Habib Hasan keluar. Dari kejauhan Habib menunggu tamu siapa yang akan datang. Dan lalu tiba-tiba datang tukang siomay berpakaian compang-camping dengan mengenakan handuk kecil di lehernya. Lalu tukang siomay itu diciumi kening dan pipinya oleh gurunya Habib Hasan. Dan tukang siomay itu memegang jenggot gurunya, dalam hati Habib Hasan, bertanya-tanya siapa dia lancang sekali.

Tidak lama kemudian, karena Habib Hasan perutnya sakit beliau menuju belakang (kamar mandi), tidak selang lama panggilan adzan datang. Lalu Habib Hasan buru-buru menuju masjid, dan ketika sebelum sampai masjid, bertemu guru beliau al Habib Abdullah bin Abdulqadir bin Ahmad Bil Faqih. Lalu beliau bercakap-cakap dengan Habib Hasan,

“Ya Hasan, kemana tadi ente?”

“Ane ke belakang, Bib, sakit perut.”

“Coba tadi ente sabar sebentar menunggu ane. Ane ajak salaman sama beliau.”

Habib Hasan kaget dan berkata, “kan cuma tukang siomay ya Habib”

“Enak aje ente. Ente liat pake kaca mata gak? Itu Nabiyullah Khidir yang bertamu ama ane. Kalau beliau pake gamis dann imamah rapih, orang-orang pada mau salaman.”

Subhanallah…. peristiwa ini terjadi pada tahun 1980an.

Guru Mulia Habib Abdullah Bin Abdul Qodir Bilfaqih lahir pada tanggal 12 Rabiul Awal 1355 H / 1935 M. Beliau wafat pada hari Sabtu 24 Jumadil Awal 1411 H / 30 November 1991 dalam usia 56 tahun. Beliau dimakamkan di Tempat Pemakaman Umum (TPU) Kasin, Kel. Kasin, Kec. Klojen, dekat Rumah Sakit Bersalin Anak Muhammadiyah Malang.

Habib Abdullah bin ‘Abdul Qadir bin Ahmad BilFaqih al-’Alawi adalah ulama yang masyhur alim dalam ilmu hadits. Beliau menggantikan ayahandanya Habib ‘Abdul Qadir bin Ahmad BalFaqih sebagai penerus mengasuh dan memimpin pesantren yang diasaskan ayahandanya tersebut pada 12 Rabi`ul Awwal 1364 / 12 Februari 1945 di Kota Malang, Jawa Timur.

Pesantren yang terkenal dengan nama Pondok Pesantren Darul Hadits al-Faqihiyyah Ahlus Sunnah wal Jamaah. Pesantren ini telah melahirkan para ulama yang kemudiannya bertebaran di segenap pelusuk Nusantara. Sebagiannya telah menurut jejak langkah guru mereka dengan membuka pesantren-pesantren demi menyiarkan dakwah dan ilmu, antaranya ialah Habib Ahmad al-Habsyi (PP ar-Riyadh, Palembang), Habib Muhammad Ba’Abud (PP Darun Nasyi-in, Lawang), Kiyai Haji ‘Alawi Muhammad (PP at-Taroqy, Sampang, Madura) dan ramai lagi.

“Semangat membaca? kisah Kisah Habib Abdullah bin Abdul Qadir Bilfaqih Malang Bertemu Nabi Khidir ini? Share ya..-ed”

Suatu ketika saat menunaikan ibadah haji, Habib Abdul Qadir Bilfagih berziarah ke makam Rasulullah SAW di kompleks Masjid Nabawi, Madinah. Di sana ia memanjatkan doa kepada Allah SWT agar dikaruniai putra yang kelak tumbuh sebagai ulama besar, dan menjadi seorang ahli hadits. Beberapa bulan kemudian, doa itu dikabulkan oleh Allah SWT. Pada 12 Rabiul Awal 1355 H/1935 M, lahirlah seorang putra buah pernikahan Habib Abdul Qadir dengan Syarifah Ummi Hani binti Abdillah bin Agil, yang kemudian diberi nama Abdullah.

Sesuai dengan doa yang dipanjatkan di makam Rasulullah SAW, Habib Abdul Qadir pun mencurahkan perhatian sepenuhnya untuk mendidik putra tunggalnya itu. Pendidikan langsung ayahanda ini tidak sia-sia. Ketika masih berusia tujuh tahun, Habib Abdullah sudah hafal Al-Quran. Hal itu tentu saja tidak terjadi secara kebetulan. Semua itu berkat kerja sama yang seimbang antara ayah yang bertindak sebagai guru dan anak sebagai murid. Sang guru mengerahkan segala daya upaya untuk membimbing dan mendidik sang putra, sementara sang anak mengimbanginya dengan semangat belajar yang tinggi, ulet, tekun, dan rajin.

Baca Juga >  Kisah Raja Romawi dan Pentingnya Punya Musuh

Menjelang dewasa, Habib Abdullah menempuh pendidikan di Lembaga Pendidikan At-Taroqi, dari madrasah ibtidaiyah hingga tsanawiyah di Malang, kemudian melanjutkan ke madrasah aliyah di Pondok Pesantren Darul Hadits Al-Faqihiyyah li Ahlis Sunnah Wal-Jama’ah. Semua lembaga pendidikan itu berada di bawah asuhan ayahandanya sendiri. Sebagai murid, semangat belajarnya sangat tinggi. Dengan tekun ia menelaah berbagai kitab sambil duduk.

Gara-gara terlalu kuat belajar, ia pernah jatuh sakit. Meski begitu ia tetap saja belajar. Barangkali karena ingin agar putranya mewarisi ilmu yang dimilikinya, Habib Abdul Qadir pun berusaha keras mendidik Habib Abdullah sebagai ahli hadits.

Maka wajarlah jika dalam usia relatif muda, Habib Abdullah telah hafal dua kitab hadits shahih, yakni Shahihul Bukhari dan Shahihul Muslim, lengkap dengan isnad dan silsilahnya. Tak ketinggalan, kitab-kitab Ummahatus Sitt (kitab induk hadits), seperti Sunan Abu Daud, Sunan Turmudzy, Musnad Syafi’i, Musnad Imam Ahmad bin Hanbal; Muwatha’karya Imam Malik; An-Nawadirul Ushul karya Imam Hakim At-Turmudzy; Al-Ma’ajim ats-Tsalats karya Abul Qasim At-Thabrany, dan lain-lain.

Tidak hanya menghafal hadits, Habib Abdullah juga memperdalam ilmu musthalah hadist, yaitu ilmu yang mempelajari hal ikhwal hadits berikut perawinya, seperti Rijalul Hadits,yaitu ilmu tentang para perawi hadits. Ia juga menguasai Ilmu Jahr Ta’dil (kriteria hadits yang diterima) dengan mempelajari kitab-kitab Taqribut Tahzib karya Ibnu Hajar Al-Asqallany, Mizanut Ta’dil karya Al-Hafidz adz-Dzahaby.

Selain dikenal sebagai ahli hadits, Habib Abdullah juga memperdalam tasawuf dan fiqih, juga langsung dari ayahandanya. Dalam ilmu fiqih ia mempelajari kitab fiqih empat madzhab (Madzhab Hanafi, Maliki, Syafi’i, Hanbali), termasuk kitab-kitab fiqih lain, seperti Fatawa Ibnu Hajar, Fatawa Ramli, dan Al-Muhadzdzab Imam Nawawi.

Setelah ayahandanya mangkat pada 19 November 1962 (21 Jumadil Akhir 1382 H), otomatis Habib Abdullah menggantikannya, baik sebagai pengasuh pondok pesantren, muballigh, maupun pengajar. Selain menjabat direktur Lembaga Pesantren Darul Hadits Malang, ia juga memegang beberapa jabatan penting, baik di pemerintahan maupun lembaga keagamaan, seperti penasihat menteri koordinator kesejahteraan rakyat, mufti Lajnah Ifta Syari’i, dan pengajar kuliah tafsir dan hadits di IAIN dan IKIP Malang. Ia juga sempat menggondol titel doktor dan professor.

Sebagaimana ayahandanya, Habib Abdullah juga dikenal sebagai pendidik ulung. Mereka bak pinang dibelah dua, sama-sama sebagai pendidik, sama-sama menjadi suri tedalan bagi para santri, dan sama-sama tokoh kharismatik yang bijak. Seperti ayahandanya, Habib Abdullah juga penuh perhatian dan kasih sayang, dan sangat dekat dengan para santri. Sebagai guru, ia sangat memperhatikan pendidikan santri-santrinya.

Hampir setiap malam, sebelum menunaikan shalat Tahajjud, ia selalu mengontrol para santri yang sedang tidur. Jika menemukan selimut santrinya tersingkap, ia selalu membetulkannya tanpa sepengetahuan si santri. Jika ada santri yang sakit, ia segera memberikan obat. Dan jika sakitnya serius, ia akan menyuruh seseorang untuk mengantarkannya ke dokter.

Seperti halnya ulama besar atau wali, pribadi Habib Abdullah mulia dan kharismatik, disiplin dalam menyikapi masalah hukum dan agama. Tanpa tawar-menawar, sikapnya selalu tegas: yang haq tetap dikatakannya haq, yang bathil tetap dikatakannya bathil. Sikap konsisten untuk mengamalkan amar ma’ruf nahi munkar itu tidak saja ditunjukkan kepada umat, tapi juga kepada pemerintah. Pada setiap kesempatan hari besar Islam atau hari besar nasional, Habib Abdullah selalu melancarkan saran dan kritik membangun – baik melalui pidato maupun tulisan.

Habib Abdullah juga dikenal sebagai penulis artikel yang produktif. Media cetak yang sering memuat tulisannya, antara lain, harian Merdeka, Surabaya Pos, Pelita, Bhirawa, Karya Dharma, Berita Buana, Berita Yudha. Ia juga menulis di beberapa media luar negeri, seperti Al-Liwa’ul Islamy (Mesir), Al-Manhaj (Arab Saudi), At-Tadhammun (Mesir), Rabithathul Alam al-Islamy (Makkah), Al-Arabi (Makkah), Al-Madinatul Munawarah(Madinah).

Habib Abdullah wafat pada hari Sabtu 24 Jumadil Awal 1411 H (30 November 1991) dalam usia 56 tahun. Ribuan orang melepas kepergiannya memenuhi panggilan Allah SWT. Setelah dishalatkan di Masjid Jami’ Malang, jenazahnya dimakamkan berdampingan dengan makam ayahandanya di pemakaman Kasin, Malang, Jawa Timur.

Penulis: Al-Musthofa.
____________
Semoga artikel Kisah Habib Abdullah bin Abdul Qadir Bilfaqih Malang Bertemu Nabi Khidir ini dapat memberikan manfaat dan barokah untuk kita semua. amiin..

simak juga artikel selain Kisah Habib Abdullah bin Abdul Qadir Bilfaqih Malang di sini
simak juga video terkait di sini

Pos terkait